Iftar semai semangat kejiranan

04/11/2004
KEMERIAHAN Ramadan adalah kemeriahan yang dikongsi bersama. Nilai ibadah diangkat berkali ganda oleh Allah agar umat Islam meraikan bulan ini dengan pengamalan yang bersungguh-sungguh demi keredhaan-Nya.
Dalam konteks kejiranan, Ramadan al-Mubarak membawa satu perspektif baru dalam mengeratkan hubungan sesama manusia, sesuai dengan cara hidup dalam sebuah komuniti.
Terdapat beberapa panduan untuk menjadikan Ramadan sebagai bulan yang mengikat ukhuwah dan silaturahim antara insan.
Dalam masa yang sama, menggerakkan misi dakwah dan islah kepada masyarakat.
– Doakan kesejahteraan untuk diri dan semua.Mendoakan kesejahteraan diri, keluarga dan masyarakat adalah tanda seorang Muslim yang mempunyai jiwa yang mengasihi.
Doa adalah tanda mengingati dan merupakan simbol kehidupan yang positif dan bermotivasi bagi seorang Muslim.
Doa mengikat diri dengan Maha Pencipta dengan memohon agar diberi kebaikan, kekuatan dalam memenuhi komitmen diri dan individu-individu lain untuk beribadah sepanjang Ramadan.
– Risalah dan poster berkenaan fadilat Ramadan.Bagi sebuah kampung atau kawasan kejiranan, kebiasaannya akan dibentuk satu jawatankuasa yang akan memenuhi aktiviti-aktiviti sekitar sepanjang tahun.
Pengedaran risalah, poster yang dicetak menarik atau mendapatkan risalah-risalah yang sedia ada daripada jabatan agama negeri untuk diedarkan ke rumah-rumah, membantu mengingatkan orang ramai akan kepentingan bulan ini, dan menggalakkan mereka melakukan aktiviti yang sesuai dengannya.
Masjid dan surau juga berperanan dalam menggalakkan usaha ini dengan menyediakan kain rentang yang mengalu-alukan kehadiran bulan penuh barakah.
– Memberi makanan iftar (berbuka) untuk jiran.Kegembiraan turut dapat dikongsi dengan amalan bertukar-tukar atau memberi makanan berbuka untuk jiran-jiran.
Untuk kanak-kanak kecil, memberi manisan seperti gula-gula atau sebarang bentuk makanan yang menyihatkan yang diselitkan kad Ramadan Mubarak atau seumpamanya. Psikologinya, kanak-kanak akan lebih mengingati kegembiraan bulan ini dengan keadaan yang dibentuk sedemikian, meskipun sudah berlalu.
– Menjemput iftar bersama.Iftar bersama jiran-jiran boleh dilakukan dengan menjemput jiran-jiran Muslim dan bukan Islam terdekat untuk bersama.
Penyediaan hidangan oleh isteri seeloknya ketika waktu uzurnya kerana kewajipan berpuasa tidak dikenakan ke atasnya dan memudahkan isteri merasa makanan yang disediakan.
Membeli makanan-makanan yang sedia terjual di bazar Ramadan adalah alternatif pilihan.
– Jadikan iftar sebagai tapak maklumat bersama.Jadikan diri anda sebagai seorang yang mudah didampingi, minda terbuka dan mesra dengan mengekalkan adab dalam Islam.
Dalam melayani jiran-jiran bukan Islam, buka lebih ruang untuk mereka bertanyakan apa sahaja bentuk soalan yang berkaitan dengan Islam dan Ramadan.
Dalam masa yang sama, bersedia dengan jawapan yang ringkas dan tepat.
Isu-isu mengenai keganasan, penindasan wanita atau seumpamanya adalah antara perkara yang berbangkit kesan daripada tekanan media Barat.
Iftar boleh diibaratkan sebagai asas meleraikan salah faham mengenai Islam dalam suasana yang tenang.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: