Kemarahan melampau – Jangan biar syaitan kuasai diri

30/05/2005
APABILA manusia diciptakan, Allah mencipta juga pelbagai bentuk emosi dan keinginan. Ia meliputi kualiti-kualiti positif seperti mengenali kebenaran dan tahu bagaimana menterjemahkannya dalam kehidupan, kasih sayang, belas ihsan bersama keperluan fisiologi yang lain seperti rasa dahaga, lapar dan seumpamanya.
Dalam masa yang sama, wujud juga kualiti-kualiti negatif seperti rasa marah dan benci yang membawa kepada kesan buruk, jika tidak dapat dikawal. Para malaikat ketika penciptaan Adam menyedari hal ini. Ia disebut dalam al-Quran:
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi.” Mereka bertanya (tentang hikmah ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya. (Al Baqarah:30)
Keagungan Allah dengan sifatnya yang Maha Bijaksana tidak meninggalkan manusia dengan memiliki kedua-dua kualiti tersebut tanpa ada mekanisme yang mengawalnya. Hakikat kelemahan manusia cuba digunakan oleh syaitan yang sentiasa menggoda dari pelbagai penjuru untuk menimbulkan sifat haiwaniah dalam diri manusia. Inilah yang terjadi dalam dunia yang menterjemah pegangan moral mengikut definisi logiknya sahaja sehingga membunuh nilai moral sebenar.
Hasutan terhadap emosi manusia merupakan peranan syaitan untuk menjadikan manusia gagal mengawal dirinya dan bertindak di luar batasan. Sifat marah adalah fitrah manusia untuk memiliki emosi sedemikian, namun ia akan menimbulkan masalah apabila manusia menjerumuskan keseluruhan dirinya dalam kemarahan melampau.
Dr. Shalid Athar menjelaskan, kemarahan tanpa kawalan menjadikan manusia bertindak tanpa berfikir dan cenderung untuk bertindak balas mengikut keinginannya semata-mata. Namun, manusia dengan kelebihan yang diberikan Allah mempunyai pilihan, sama ada mengawal sifat tersebut atau cenderung mengikut keinginan jahat si syaitan.
Kehilangan rasa tenang adalah salah satu petanda kemarahan sedang menguasai minda dan hati. Ia menolak apa jua pertimbangan dan membuat tindakan membuta tuli sehingga pada akhirnya timbul penyesalan dan kemurungan. Kebiasaannya rasa marah timbul apabila berlaku provokasi luar jangka dan situasi yang menekan.
Masyarakat dalam berhadapan dengan jenayah sentiasa mendapati tindakan-tindakan tersebut berpunca daripada rasa marah yang mendalam terhadap sesuatu, sehingga menjadikan setiap perbuatan lebih kepada bermotifkan balas dendam. Ia tidak sekadar boleh membawa kecederaan secara fizikal atau lisan terhadap orang lain malah terhadap diri.
Bahkan, apabila kemarahan dilepaskan ke atas sekelompok manusia secara zalim dan tidak berperikemanusiaan, maka ia menjadi satu tindakan keganasan yang sama sekali menolak keadilan yang menjadi dasar perjuangan Islam sebagai cara hidup. Begitu juga apabila kemarahan timbul terhadap umat Islam dengan tindakan yang membahayakan minoriti umat Islam di beberapa buah negara, yang didiskriminasi dan ditindas, kesan gerakan Islamophobia terancang bermatlamatkan kebencian dan ketakutan.
Secara biologinya, apabila seseorang dalam keadaan marah, dua jenis hormon akan terhasil; hypoglycemia dan hyperthyroidism yang mempengaruhi tindak balas dan emosi seseorang. Namun dalam kebanyakan kes yang jelas terbukti, menunjukkan marah adalah satu bentuk emosi yang boleh dikawal manusia. Rasulullah menjadi model paling jelas dalam sejarah manusia, yang membuktikan rasa marah bukanlah satu penyelesaian, sebaliknya ia adalah pilihan untuk dikawal manusia.
Kita cenderung berasa marah dalam apa jua situasi. Seorang majikan mungkin merasa marah dengan sikap pekerja, seorang guru atau pensyarah berasa demikian ke atas para pelajar yang degil, seorang anak mungkin tidak berpuas hati dan marah terhadap keputusan ibu dan ayah. Tetapi apakah pendekatan Rasulullah terhadap rasa marah ini?
Ingatlah bahawa Rasulullah sama sekali tidak pernah marah secara melampau, malah Baginda bersungguh-sungguh memperjuangkan nilai moral yang tinggi. Dalam satu riwayat disebutkan datang tiga orang sahabat bertanyakan kepada Baginda, apakah bentuk amal kebajikan yang bermanfaat untuk dibawa ke akhirat. Manakala sahabat yang kedua dan ketiga menanyakan apakah yang menyelamatkannya daripada kemurkaan Allah dan mendapat kemuliaan-Nya. Daripada ketiga-tiga persoalan ini, hanya satu jawapan daripada Rasulullah, Kawallah kemarahanmu.
Rasulullah turut memperingatkan dalam hadis bahawa manusia yang gagah adalah manusia yang dapat mengawal kemarahannya. Kejayaan seseorang mengawal rasa marah menjadikan nilai dirinya lebih tinggi sama ada di sisi Tuhan dan masyarakat kerana kebijaksanaanya. Marah yang melampau tidak jauh bezanya dengan kemabukan. Dalam kedua-dua keadaan, seseorang tidak tahu apa yang dilakukannya dan berakhir dengan mencederakan diri dan orang lain beserta penyesalan.
Tanpa rasa marah juga adalah sesuatu yang tidak normal untuk seorang manusia. Marah turut wujud dalam keadaan yang positif apabila seseorang bersikap demikian terhadap penindasan, salah laku yang membawa bala dan kekufuran. Kejahatan akan subur sekiranya tidak ada manusia beriman menentangnya. Inilah pendekatan bertamadun dengan meluahkan rasa marah terhadap kerosakan sedemikian. Namun ia masih dalam kawalan kesedaran minda dan iman, bukan kemarahan secara membuta tuli, jauh sekali bersifat peribadi.
Ali bin Abi Talib membuktikan perkara ini. Beliau pernah diludah oleh musuhnya yang merupakan ketua perang Musyrikin ketika peperangan yang melibatkan kedua-dua kelompok. Namun ludahan Amr tidak membawa kepada hayunan pedang Ali ke atas tubuhnya. Sebaliknya Ali meninggalkannya kerana tidak mahu kemarahan bersifat peribadi sebagai keputusan untuk memenangkan tentera Muslim yang berjuang mempertahankan akidah.
Dalam dunia moden yang penuh persaingan, emosi manusia turut terlibat dalam perlumbaan kemajuan ini. Namun umat Islam hari ini menyedari kawalan emosi khususnya perasaan marah adalah sesuatu yang perlu dikawal agar keseimbangan hidup bermotivasi dapat dikekalkan. Di antara perkara yang boleh dilakukan apabila dalam situasi marah ialah:
1. Jangan terlalu cepat sensitif dan melatah dengan keadaan, sehingga membuat anda terburu-buru sama ada daripada emosi mahupun perbuatan. Selidik dan cari alternatif lain.
2. Alihkan perhatian anda dengan berundur daripada situasi yang tegang, menarik nafas sedalam-dalamnya dan biarlah akal mengimbanginya.
3. Beristighfar dan berdoa agar Allah melindungi diri daripada gangguan syaitan.
4. Ubah posisi fizikal anda, sama ada berbaring, berdiri, duduk atau pun bangun. Dari sudut bahasa badan, ia menandakan anda tidak berminat memanjangkan perbalahan yang mengakibatkan kemarahan.
5. Sentiasa mengingatkan diri bahawa kemarahan Allah terhadap kederhakaan kita jauh lebih besar daripada kemarahan kita terhadap sesuatu.
6. Sentiasa memaafkan kerana ia adalah sifat seorang mukmin yang memohon keampunan Allah.
7. Tanamkan rasa kasih terhadap manusia kerana Allah mempunyai rasa kasih terhadap hamba-hamba-Nya sebagaimana disebutkan dalam hadis Qudsi, Belas ihsan-Ku melebihi amarah-Ku.
8. Menunaikan solat dan meluahkannya serta bergantung harap kepada Allah terhadap apa yang berlaku melalui doa.
9. Terapi air melalui wuduk atau mandi untuk menyejukkan fizikal dan emosi. Minum atau biarkan sedikit air di dalam mulut sehinggalah individu yang cuba bertelagah kembali tenang.
10. Bertindak bertentangan, sentiasa melatih diri dengan suara minda bahawa anda seorang yang positif dan tenang, dan anda sentiasa sedar ada hikmah serta cubaan dalam setiap keadaan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: