Mengatasi gengsterisme – Muhasabah dan muafakat dalam tindakan

07/04/2004
Tidak kira di mana sahaja berada, para ibu pasti menginginkan suasana yang selamat dan terkawal untuk anak-anak mereka di sekolah yang berperanan mengangkat kualiti pendidikan. Dengan suasana komuniti berhadapan dengan gejala dadah, gengsterisme dan pemilikan pistol secara berleluasa, ia mengancam dan membebankan prinsip-prinsip yang kita dukung selama ini. Sesiapa yang merasakan diri mereka tidak terancam dengan suasana begini, sebenarnya mereka golongan yang naif.
Kenyataan yang disuarakan oleh Micheal Durso, Pengetua Sekolah Tinggi Springbook dalam majalah Washingtonian bertarikh September 1997, memperlihatkan gambaran situasi mencabar yang mengganggu-gugat sistem pendidikan di Amerika Syarikat. Apa yang disuarakan oleh beliau bukannya masalah dalaman mereka sendirian kerana Malaysia dan negara-negara lain turut berhadapan dengan gejala yang sedang tumbuh menjadi budaya. Soalnya hari ini bukan siapa hendak dipersalahkan tetapi mencari alternatif untuk menyelesaikan masalah yang membantutkan proses perkembangan minda dan tamadun manusia. Institusi-institusi pendidikan seperti sekolah telah dicabar oleh ahli-ahlinya sendiri, iaitu para pelajarnya dengan tindakan-tindakan melampau yang membawa kepada mudarat dan bahaya.
Kisah terkini yang menyambung dilema pendidikan negara dengan kematian seorang lagi pelajar Muhammad Farid Ibrahim, yang mati dibelasah sekumpulan pelajar senior di asrama Sekolah Menengah Agama Dato Klana Petra Maamor, Ampangan seolah-olah memberi satu lagi tekanan dalam menyelesaikan keadaan ini. pendarahan otak, usus pecah dan lebam hati akibat kesan pukulan dengan objek keras merupakan hasil terbaru kesan gejala yang tidak dapat dibendung sepenuhnya. Lebih parah lagi, sekolah agama kerajaan merupakan lokasi kejadian ini berlaku.
Para pelajar sekolah dikelompokkan kepada dua, kelompok kuat dan lemah. Sebagaimana kebiasaan yang lemah tiada tempat bergantung melainkan hanya mampu mengadu apabila ditindas yang kuat. Suasana sebegini berlaku sama ada di sekolah harian mahupun berasrama. Ketika ini kita perlu sekali lagi menilai keberkesanan sistem dalam mendidik hati para pelajar selain mempertingkatkan kemampuan mental pelajar dalam dunia akademik serta persiapan kerjaya masa hadapan. Selagi rasa ego, senioriti, tuan-hamba berlegar dalam minda pelajar, selepas ini kita bakal melihat satu lagi pelajar menjadi ganti Muhammad Farid Ibrahim kepada kes yang mungkin dilupakan masyarakat sebulan dua ini.
Terdahulu, hukuman merotan dilihat dapat membendung masalah gengsterisme di kalangan pelajar apabila cadangan ini diterima pakai dan disokong oleh banyak pihak. Kelihatan ia seperti satu cara yang berkesan kerana memberi kesan kepada pelajar. Tetapi, sejauh mana keberkesananya dapatkah ia dinilai melalui kajian atau angka-angka statistik salah laku di kalangan pelajar merupakan perkara penting untuk dilihat semula.
Dunia moden banyak membawa kepada perubahan pemikiran manusia melalui limpahan maklumat serta pergaulan yang semakin luas sempadannya. Remaja sebagai pelajar abad ini semestinya berhadapan dengan perubahan tersebut yang mana mereka sedar dan sanggup meredah risiko atas perbuatan mereka. Sebagaimana dikongsi oleh rakan penulis pada zaman persekolahannya, pelajar yang dihukum rotan masih mampu tersenyum kerana apa yang dilakukan sudah dilaksanakan. Malah satu ketika, terdapat sekolah yang menjemput bapa pelajar sendiri untuk merotan anaknya di hadapan ribuan pelajar.
Kesannya cukup mendalam, rasa malu dan terhina dengan hukuman sedemikian. Ia mungkin membantu membantutkan sikap samseng dan kurang ajar pelajar tetapi kita perlu mengambil kira bagaimana sikap pelajar-pelajar keseluruhan sebagai komuniti kecil yang turut menyaksikan dan mengetahuinya? Persoalannya, sama ada pelajar-pelajar mempunyai sikap mengambil berat serta memberi sokongan dan melihat rakan yang dirotan dengan rasa simpati atau disambut pula dengan sindiran keras. Jika berlaku keadaan kedua, siapa pula bakal menanggung risiko baru seterusnya, guru yang menghukum, keluarga atau rakan-rakan yang menyindir?
Hukuman rotan perlu dilakukan secara bijak setelah usaha-usaha lain sebelumnya telah dilakukan dan diperbaiki kelemahannya. Pada 18 September 2003, Menteri Besar Perlis, Datuk Seri Shahidan Kassim menyifatkan kejadian seorang pelajar Sekolah Menengah Teknik Arau, Mohd. Firdaus Abd. Rahim, 16 dipukul oleh sekumpulan pelajar senior sekolah itu sehingga terpaksa dibedah adalah serius dan kejam. Secara fizikal, ia kelihatan begitu dan dalam masa yang sama masyarakat turut bersifat kejam jika hanya terus menerus menyalahkan pelajar walhal gejala-gejala luaran dibiarkan menerobos masuk ke minda mereka.
Jauh daripada memastikan keselamatan sekolah dikawal melalui peraturan, hukuman dan amaran, kita perlu menyedari sekolah bukannya sahaja pusat mendidik para pelajar, mempersiapkan mereka dengan pelbagai jenis ilmu dan memastikan mereka dapat pergi jauh lagi dan membina kerjaya yang cemerlang, malah ia merupakan institusi moral dan budaya pelengkap kehidupan hari ini dan akan datang. Lebih penting lagi, sekolah berperanan secara tiga hala, mendidik murid, guru dan ibu-bapa sendiri.
Mesyuarat tahunan PIBG yang menghimpunkan guru-guru dan ibu bapa seharusnya tidak sekadar membentangkan laporan kewangan dan aktiviti tahunan sekolah atau pencapaian akademik dan kejayaan sukan semata-mata, tetapi menjadi medan membincangkan permasalahan ini dan mendidik ibu-bapa tentang fungsi sekolah yang sebenar, mendengar permasalahan guru-guru dan kehendak mereka untuk bekerjasama dengan keluarga murid serta dalam masa yang sama guru-guru yang berpengalaman perlu bersedia memberi saranan-saranan membantu pihak sekolah dalam proses pendidikan terus ke rumah pula.
Kerjasama mengembangkan fungsi sekolah sebagai pusat perkembangan nilai-nilai murni pelajar sentiasa dititik beratkan oleh warga pendidik. Namun jika masih dengan idea-idea lama untuk mengatasi masalah-masalah baru yang timbul di kalangan pelajar yang silih berganti, seolah-olah meletakan institusi pendidikan di ambang maut. Islam meletakkan elemen kerjasama dan muafakat dalam apa jua tindakan. Maka, konsep ini perlu ditekankan dan diperluaskan kefahaman dan gerak kerja yang perlu disesuaikan. Ia merupakan budaya dalam unit keluarga sehinggalah kepimpinan nasional. Al-Quran menyebut di dalam surah Ali-Imran ayat 159, Bermusyawarahlah kamu dengan masyarakat dalam urusan itu.
Konsep muhasabah dalam setiap tindakan perlu juga di ambil kira. Kita perlu menyedari kewujudan sebilangan kecil golongan pendidik menjadi medium pengantara yang membawa budaya buli dan pukul memukul. Sebagaimana berlaku di Jepun, seorang guru sekolah rendah berumur 46 tahun telah digantung kerja oleh Lembaga Pendidikan Bandar Fukuoka setelah didapati membuli anak muridnya berumur 9 tahun secara terus menerus dengan memegang kedua-dua belah telinga pelajar tersebut dan mengangkatnya serta menariknya ke sana sini sambil memicit hidungnya. Apakah dalam setahun dua yang akan datang pelajar yang menjadi mangsa gurunya akan memperlakukan perkara yang sama terhadap pelajar-pelajar yang lain atau mungkin lebih daripada itu?
Berfikir dalam bertindak, menilai dan kritis sebelum melakukan sebarang tindakan adalah perkara-perkara penting untuk menjadikan konsep muhasabah diri berkesan terhadap diri. Menjaga kualiti peribadi adalah salah satu perkara yang perlu dipertahankan oleh guru-guru hari ini. Cabaran pasti akan datang, dengan sikap murid yang pelbagai dan kadang kala menyakitkan hati tetapi jangan sampai ia melemahkan daya juang dan kesabaran untuk mendidik.
Tradisi Islam meletakkan guru-guru sebagai jentera yang menggerakkan minda pelajar untuk memenuhi tanggungjawab dan amanah. Ibu bapa pula seharusnya mendukung usaha keras guru melalui sokongan moral dan sifat peka terhadap permasalahan serta cabaran dunia pendidikan hari ini. Koordinasi kerjasama guru dan ibu bapa adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah ini. Jurang komunikasi interpersonal antara guru dan pelajar juga perlu diberi perhatian. Kita menyedari ada guru-guru yang berjaya menjalin hubungan baik dengan anak-anak didiknya sehingga suasana yang terbentuk sangat mesra dan harmoni, seolah-olah pelajar tersebut mempunyai keluarga kedua yang sangat memahami isi hatinya dan menjadi tempat rujukan dalam menghadapi permasalahan remaja. Sebaliknya, hubungan renggang membawa kepada situasi pelajar melihat guru sebagai individu asing yang digajikan untuk menyampaikan ilmu mengikut sukatan dalam waktu yang diperuntukan dan hubungan setakat dalam sempadan sekolah.
Terdapat empat kategori etika komunikasi guru dan murid. Pertama, guru hanya menyampaikan dan pelajar menjadi pendengar yang pasif. Mereka tidak dapat bertanya apabila mereka tidak faham. Demikian juga guru tidak mengetahui apakah pelajarannya dapat diikuti ataupun tidak. Melalui jenis hubungan ini, bahan pelajaran, dapat diselesaikan dalam waktu yang singkat. Lebih buruk lagi apabila konsep komunikasi interpersonal sebegini meletakan pelajar dan guru sebagai objek berdasarkan status mereka tanpa sebarang ikatan peribadi sama sekali.
Kedua, komunikasi antara seorang murid dan seorang guru secara individual. Antara pelajar dan pelajar tiada hubungan. Pelajar tidak dapat berdiskusi dengan teman atau bertanya sesama sendiri. Nilai-nilai kerjasama dan ukhuwah tidak dapat dibentuk dalam diri pelajar sehingga lahirlah golongan yang mementingkan diri, manipulasi dan jurang antara pelajar yang berlainan latar kehidupan.
Ketiga, hubungan sehala antara murid dan guru ditambah dengan hubungan antara pelajar sahaja tanpa wujud suasana perbincangan dan persefahaman. Terakhir, hubungan komunikasi berangkai di mana pelajar dapat mengadakan hubungan yang tidak terbatas. Guru dapat mengetahui apakah pelajarannya dan bimbingannya dapat difahami dan diterima oleh pelajar. Perbincangan juga dapat mengupas sekecil-kecil perkara atau sebarang ketidakpuasan dalam pembelajaran, di antara guru dan pelajar malah konsep kerahsiaan individu mulai terbuka kesan daripada rasa kepercayaan dan amanah yang dipersetujui bersama sesuai dengan kehendak Islam menghormati hak individu. Bergantung kepada seorang guru melihat etika komunikasi yang diikuti dan sejauhmana ia membantu pelajar dalam kehidupan sekolah dan sekitar.
Salah laku pelajar yang membudayakan nilai-nilai baru membahayakan ini adalah titik persoalan sama ada kita sebagai seorang guru, ibu atau ayah yang mewakili masyarakat keseluruhan bersedia duduk bersama memahami satu sama lain dan memperbaiki diri dan sama-sama bekerjasama demi memperbaiki keadaan hari ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: