Pemikiran proaktif – Berfikir untuk masa depan

29/09/2004
PERANAN minda seringkali diabaikan oleh manusia. Jentera yang hebat ini tidak digunakan sepenuhnya atau sekadar perlu sama ada yang tua mahupun yang muda, sehingga keistimewaan minda kurniaan Allah s.w.t. tidak dilihat sebagai salah satu anugerah agung dalam mengangkat nilai-nilai manusia ke tahap lebih tinggi sesuai dengan tanggungjawabnya.
Minda berperanan besar menerima dan merencanakan setiap input sama ada baik dan buruk, dan menukarkannya kepada bentuk tindakan yang kebanyakannya timbul dan bermula dari lintasan hati insan.
Budaya berfikir adalah contoh budaya mengenal peribadi. Ia adalah satu proses mengenal kelebihan dan kelemahan diri, terbuka dan bersifat peribadi, baik dan buruk atau seumpamanya.
Kerana kejujuran yang timbul kesan daripada pemikiran yang mendedahkan siapakah diri kita yang sebenarnya, manusia akan cenderung menipu pemikiran sendiri dan mengelak diri daripada didedahkan di khalayak dengan sentiasa memegang prinsip, “Don’t be naked infront of others”.
Seawal perbincangan dimulakan dengan budaya berfikir dalam masyarakat dan ummah secara umum. Adakah kita berkongsi corak pemikiran yang sama atau terdapat bentuk-bentuk pemikiran yang lain, perkara ini perlu diperhalusi secara peribadi kerana ia merupakan rahsia diri anda.
Jentera Minda
Manusia yang kurang motivasi hati, minda dan tindakan akan menjadikan orang lain sebagai kubu untuk mempertahankan diri dan kosmetik untuk me-ncantikkan sifat luarannya. Bagi manusia sebegini sikapnya, inilah peperangan yang tidak boleh ada istilah kalah di pihaknya.
Mengapa kita berfikir adalah satu persoalan besar untuk dijawab oleh kita semua. Setiap perbuatan harus jelas fokus dan matlamatnya, begitu juga dalam menggerakkan jentera minda. Umumnya manusia berfikir dibahagikan kepada dua kelompok pemikiran:
1.PEMIKIRAN REAKTIF. Manusia kelompok pertama berfikir kerana memang ia sifat semula jadi manusia. Dalam apa jua tindakan, perbuatan atau seumpamanya, pemikiran adalah elemen wajib yang perlu digabungkan untuk memenuhi sebarang proses. Tetapi, istilah `terpaksa’ meletakkannya dalam satu situasi berbeza, manusia akan berfikir dalam keadaan disuruh dengan suasana tertekan dan seumpamanya, kebiasaannya berunsur negatif.
Kelompok ini cenderung berfikir secara reaktif, iaitu berfikir apabila sesuatu telah berlaku. Terdahulu, masyarakat dikejutkan dengan jenayah ragut yang menjadikan wanita sebagai mangsa. Inilah contoh bagaimana, mangsa dan orang ramai hanya akan bertindak apabila sesuatu telah berlaku, disebut dalam peribahasa Melayu sebagai `sudah terhantuk baru tengadah’.
Kehidupan yang dilalui sentiasa sama tanpa berlaku perubahan atau pengalaman-pengalaman hebat kerana mereka yang mempunyai bentuk pemikiran begini lebih selesa dalam dunianya sendiri, tidak gemar bermasyarakat, lingkungan kehidupannya bersandarkan kepada lingkungan peranan yang sedia ada, seperti sebagai sebahagian ahli keluarga, pekerja di sebuah agensi, pelajar di sebuah institusi pengajian dan bersifat individual dalam apa jua kegiatan.
Dalam masyarakat, kelompok ini lebih cenderung untuk mengikut arus dalam apa jua tindakan. Tidak ada kecenderungan untuk mencipta dan menghasilkan sesuatu yang baru dari sudut pemikiran untuk diketengahkan dalam masyarakat, sebaliknya hanya bertindak sebagai penerima. Pengumpulan ilmu dan perkembangannya adalah mustahil jika menjadikan kumpulan ini sebagai kumpulan kepimpinan.
2. PEMIKIRAN PROAKTIF. Tanpa menggerakkan minda, maka manusia akan mati serba-serbinya, tujuan hidup yang tidak jelas adalah petanda manusia yang tidak mahu berfikir dengan tujuan.
Golongan kedua menjadikan berfikir atas landasan tujuan untuk menjawab persoalan-persoalan asas kehidupan. Meskipun individu-individu dalam kelompok ini tidak perlu memikirkan sesuatu kerana tidak ada keperluan untuk berbuat demikian ketika itu, kelompok manusia ini akan menjadikan minda mereka sebagai kilang menghasilkan produk-produk imaginatif sebelum ia dipasarkan sebagai produk nyata. Inilah apa yang dimaksudkan tindakan berasaskan tujuan.
Budaya pemikiran sebegini akan membantu seseorang untuk membuat keputusan dengan lebih banyak pilihan dan pertimbangan bijaksana di depan mata. Misalnya, dalam sejarah Greek, masyarakat menganggap penciptaan roda tidak perlu sama sekali ketika itu, kerana mereka beranggapan penggunaan hamba sudah cukup untuk keperluan tersebut.
Ruang masa
Apabila beralih pemerintahan kerajaan, beralih tampuk kekuasaan dan zaman, perhambaan telah dihapuskan, maka penciptaan roda mengambil tempat dan mengisi kekosongan ini.
Malah jika kita menganalisa keadaan ini, budaya berfikir orientasi masa hadapan ini terus berkembang sehingga hari ini, daripada kereta kuda ke kereta menggunakan petrol dan diesel, kemudian ber alih kepada pengguna kereta elektrik dan minyak kelapa sawit serta solar, semuanya hanya bermula dengan terciptanya roda. Kelompok ini cenderung berfikir secara proaktif, meletakkan jangkaan keperluan pada masa akan datang dan menjadikan ruang masa terdekat sebagai waktu persediaan untuk mengumpul keperluan bagi memenuhi keadaan yang masih belum berlaku.
Konsep akhirat sebagaimana ditekankan dalam pendidikan al-Quran dan sunah merupakan salah satu kaedah bagaimana pemikiran proaktif ditekankan. Manusia diperingatkan dengan setiap perbuatan di dunia yang akan dibalas, pahala dan dosa, syurga dan neraka, maka manusia perlu bertindak dengan keperluan yang dapat memenuhi tuntutan untuk dipilih sebagai hamba-hambanya yang soleh berdasarkan panduan wahyu.
Bertindak sebelum berlaku, merencana sebelum terjadi sesuai dengan peribahasa Melayu `sediakan payung sebelum hujan’ banyak membantu menjimatkan ruang masa berbanding aliran kelompok pemikiran reaktif.
Kelompok proaktif lebih bijak mengambil peluang dan menilai sesuatu lebih cepat daripada kelompok reaktif. Keuntungan yang sangat besar jika minda dimotivasi dalam kelompok ini, jika benar-benar berhasrat membawa diri dalam lingkungan perubahan positif yang membawa kesan besar pada diri dan ummah keseluruhan. Persoalannya, yang mana satu kelompok pemikiran yang ingin kita bentuk hari ini, pemikiran proaktif atau reaktif?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: