Persahabatan – Jambatan kasih sayang dunia akhirat

02/06/2004
Mampukah manusia hidup sendiri tanpa perlu memiliki sesiapa pun sebagai sahabat? Perjalanan kehidupan manusia tidak lengkap tanpa hubungan dengan individu-individu sekeliling.
Selain keluarga dan saudara mara, sahabat merupakan satu bentuk perhubungan sosial individu yang penting dalam mengimbangi corak kehidupan.
Membina persahabatan khususnya dalam dunia moden ini tidak sekadar mengenali dan bertemu untuk berbual bicara atau memenuhi waktu senggang semata-mata.
Persahabatan muncul dalam pelbagai keadaan. Ia berlaku tanpa sempadan waktu dan tempat yang khusus. Ada persahabatan yang muncul dalam pertemuan yang bersifat formal seperti urusan pejabat, perniagaan dan ada yang terbentuk kesan daripada pertemuan tidak formal sebagaimana dapat dilihat dalam hubungan kejiranan, penglibatan sebagai pelajar di sekolah dan institusi pendidikan, atau ketika menanti pengangkutan awam.
Keakraban timbul apabila pertemuan tersebut berulang-ulang serta wujud persamaan antaranya dan mengurangkan jurang serta rasa asing antara individu.
Membina persahabatan merupakan jalinan proses yang penting kerana ia amat berkait rapat dengan perkembangan nilai-nilai kendiri. Dengan seribu satu masalah sosial yang berlaku di setiap ceruk dunia, amatlah penting bagi seseorang menilai dan mempunyai sikap berhati-hati dalam memilih sahabat. Didikan Islam tidak menolak kepentingan sahabat dalam membina nilai murni seorang Muslim khususnya dalam pembentukan jiwa.
Secara umumnya, sahabat boleh dikelompokkan dalam beberapa kumpulan. Terdapat sahabat yang mempunyai kejujuran dan sentiasa berlaku adil serta setia bersama sebagai teman buat diri dalam setiap keadaan. Malah ada sahabat yang mendampingi diri atas dasar kepentingan dan keuntungan individu atau berniat membawa ke arah yang membinasakan.
Realiti sebenar membawa kepada satu pengertian bahawa sahabat yang baik tidak ramai dan sukar dicari kerana mereka umpama cermin dalam kehidupan kita. Cermin yang memantulkan sikap dan memperingatkan kelebihan dan kekurangan, malah adakalanya menjadi pendorong kita mencari kekuatan diri yang adakalanya kita tidak mengetahuinya sama sekali. Seorang Muslim harus menjadi cermin dalam menjalin hubungan persahabatan dan menjadi penunjuk arah pada waktu kesesatan dan kealpaan.
Manusia yang sanggup berkorban dan berjuang dalam melindungi apa yang dipercayainya benar adalah seorang sahabat yang mulia. Rasulullah s.a.w. dalam catatan kehidupannya dapat ditonjolkan beberapa watak kehidupan yang menjadi insan mulia dan sahabat yang setia sepanjang kehidupan baginda. Abu Bakar as-Siddiq, seorang sahabat dan teman sejati Rasulullah s.a.w. dalam memperjuangkan kebenaran Islam pada waktu susah dan senang. Beliau membenarkan setiap kata-kata al-Amin ini dan bersedia dalam setiap masa untuk berseorangan mempertahankan nyawa serta keselamatan baginda sebagaimana ditonjolkan dalam ekspedisi hijrah ke Yathrib.
Kasih sayang adalah aset berharga dalam pembentukan nilai persahabatan yang mulia. Malah kita berulang kali diperingatkan bahawa orang yang beriman itu adalah mereka yang menyayangi saudaranya sebagaimana seseorang itu menyayangi dirinya sendiri. Disebabkan kasih sayang berpaksikan rasa cinta terhadap Tuhan, nilai persahabatan mulia diangkat kepada nilai persaudaraan sebagaimana Rasulullah s.a.w. mengisytiharkan persaudaraan antara kaum Ansar dan Muhajirin.
Sikap dan perlakuan seseorang amat berkait rapat dengan faktor persahabatan. Seringkali kejahilan dan sikap sambil lewa dalam memilih sahabat menjerumuskan kita ke lembah kesesatan dan menjauhkan diri dari jalan Tuhan akibat memilih sahabat bertopengkan manusia, namun sikapnya berwatakan syaitan. Adakalanya kita memilih sahabat bersandarkan rumpun bahasa dan bangsa yang sama semata-mata sehingga wujud rasa curiga terhadap mereka yang berbeza, walhal memilih sahabat bukannya bersandarkan kepada kriteria bangsa, warna kulit atau bahasa kerana perhubungan yang baik bermula daripada niat dan gerak hati serta cara hidup mereka. Malah Baginda memperingatkan dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh Abu Daud dan Tirmidzi, bahawa sikap dan perilaku seseorang itu adalah kesan daripada siapa yang diikutinya, yakni sahabatnya.
Al-Quran menyebutkan, Dan (ingatkanlah) perihal hari orang-orang yang zalim menggigit kedua-dua tangannya (marahkan dirinya sendiri) sambil berkata: “Alangkah baiknya kalau aku (di dunia dahulu) mengambil jalan yang benar bersama-sama Rasul? Wahai celakanya aku, alangkah baiknya kalau aku tidak mengambil si dia itu menjadi sahabat karib! Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (al-Quran) setelah ia disampaikan kepadaku dan adalah syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia (yang menjadikan dia sahabat karibnya). (Al-Furqaan: 27-29).
Membina persahabatan kerana Allah semata-mata adalah jambatan yang mempereratkan hubungan hati manusia dan menjadi pendinding jiwa daripada unsur-unsur yang merosakkan semangat setiakawan. Dengan niat sedemikian, hasad dengki, keinginan mengambil kesempatan, kecenderungan untuk menumpang kesenangan ketika perlu dapat ditolak jauh-jauh kerana nilai persahabatan yang terbentuk adalah untuk memenuhi semangat kerjasama dan rasa ingin meraih keredhaan Maha Pencipta.
Teringat kembali bait-bait sajak Ku Cari Damai Abadi oleh Perdana Menteri Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi pada malam Puisi Utusan ke 10, 9 Mei 2003, yang menyebutkan, Aku cari Mana dia Al-Ghazali, aku cari mana dia Al-Shafie, seolah olah meletakkan diri kita berfikir kembali adakah sahabat yang kita miliki hari ini mempunyai bayangan sikap, pemikiran dan cara hidup sebagaimana mereka ini untuk diambil sebagai panduan dalam membersihkan hati.
Dunia mengiktiraf sambutan hari Persahabatan Antarabangsa setiap 3 Ogos saban tahun dalam usaha menghargai sumbangan seorang sahabat dalam kehidupan untuk hidup lebih cemerlang dan positif. Mereka yang meraikannya dalam pelbagai bentuk sama ada dalam bentuk kiriman kad, panggilan telefon, hadiah, mengadakan majlis dan sebarang bentuk aktiviti. Bagi kita sebagai seorang Muslim, menjadi seorang yang baik tidak sekadar mengambil tempat pada waktu hidup di dunia tetapi ia berlanjutan hingga ke akhirat dengan sentiasa mendoakan dan mengharapkan rahmat dan redha Allah s.w.t. ke atasnya sentiasa dan menginginkan yang terbaik. Sentiasalah menjadikan diri kita seorang sahabat yang setia sebagaimana setianya Abu Bakar terhadap Rasulullah s.a.w.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: