Piramid pendedahan diri Anda sedang menaiki bas d…

Piramid pendedahan diri

Anda sedang menaiki bas dalam perjalan pulang ke kampung, di sebelah anda seorang lelaki tua berumur sekitar 53 tahun. Ketika anda sedang menikmati makanan yang dibawa sebagai alas perut, anda dengan memberi salam dan senyuman mempelawa lelaki tua untuk makan bersama. Bermula dari ketika itu, anda saling berbual dan bertukar-tukar fikiran.

Anda mula mengenali lelaki tua tersebut, beliau merupakan seorang pensyarah di sebuah universiti dan dahulu graduan universiti luar negara, masih belum berkahwin tetapi mempunyai dua orang anak angkat, beliau gemar menaiki bas kerana baginya kos murah berbanding berkereta.

Beliau menceritakan zaman mudanya, secara tidak langsung berkait dengan kehidupan bujangnya. Lelaki tua ini sangat gemar membaca novel HM Tuah Iskandar yang dianggap sebagai motivator Muslim kontemporari abad 21. Anda terus mendengar sehingga tiba ke destinasi dua jam kemudian.

Anda mungkin pernah mengalami keadaan sebegini meskipun dalam corak yang berlainan. Melalui kisah di atas penulis ingin berkongsi apakah karakteristik yang memungkinkan pendedahan kendiri berlaku.

Pendedahan kendiri berlaku secara berperingkat.

Sekiranya anda mengalami situasi di atas kemungkinan anda tidak akan berasa selesa kerana apa yang anda ketahui tentang orang tua itu mungkin terlalu banyak dalam asa yang singkat. Kebanyakannya, mendedahkan maklumat peribadi sedikit demi sedikit mengikut peringkat masa untuk memberi lebih ruang kepada diri anda dan orang lain memahami diri anda secara jelas.

Pendedahan kendiri bergerak dari maklumat umum kepada peribadi.

John Powell pengarang buku ‘Why am I afraid to tell you who I am’ mengatakan terdapat lima peringkat pendedahan kendiri.

Peringkat lima: Komunikasi ‘Cliché’.

Pertama sekali anda mewujudkan hubungan secara lisan dengan mengatakan sesuatu yang menandakan anda dan orang lain menyedari kehadirannya di samping anda. Memberi salam sejahtera dan salam perkenalan, ‘”Assalamualaikum”, “Ni hao ma”, “Apa khabar” atau seumpamanya dalam apa jua bahasa adalah komunikasi ringkas yang menggambarkan keinginan untuk untuk berkenalan secara ringkas dan bersifat luaran. Malah jika seseorang menegur anda dengan ramah misalnya, “Rajin nampak?” atau sekadar senyuman, ia dikatogerikan sebagai komunikasi peringkat ini.

Peringkat empat: Maklumat bersifar fakta dan biografi

Selepas peringkat tersebut dan menerima tindak balas, kita akan mendedahkan maklumat diri yang bersifat umum seperti nama, asal usul, pekerjaan dan pendidikan.

Peringkat tiga: Sikap dan idea peribadi

Selepas mengetahui nama dan beberapa maklumat umum, anda mula berbual-bual dan mendedahkan sikap dan idea anda terhadap sesuatu yang masih bersifat umum untuk mengelakan sebarang kontroversi dengan hanya menyentuh topik-topik dalam zon ‘selamat’.

Peringkat dua: Perasaan peribadi

Pada peringkat ini, anda membawa diri dalam membincangkansesutau isu yang lebih bersifat peribadi , risiko dan kepercayaan adalah sesuatu yang amat ditekan dalam peringkat ini.

Peringkat satu; Komunikasi puncak.

Peringkat ini jarang dicapai oleh mana-mana individu kerana tidak semua yang bersifat rahsi aperibadi akan disampaikan meskipun di kalangan ahli keluarga sendiri. Ia terlalu berisiko dan terlalu bersifat terbuka. Bagaiaman anda melihat situasi di awal rencana dengan lima peringkat komunikasi?

Pendedahan Kendiri bersifat timbal balik.

Apabila anda berkongsi sesutau dengan orang lain, anda juga mengaharapkan keadaan yang sama dilakukan terhadap anda. Jika anda memperkenalkan diri dengan nama penuh, sudah pasti anda ingin mengenali individu yang sedang berinteraksi dalam keadaan yang sama. Misalnya anda dalam aktiviti dalam kumpulan, dengan memperkenalkan diri seperti, “Ida Mashani Bt Ahmad Tarmizi” kemudian rakan-rakan dalam kumpulan hanya memperkenalkan diri sebagai ‘Sue’, ‘Jenny’ atau seumpamanya, adakah ia bersifat timal balik?

Pendedahan Kendiri melibatkan risiko.

Meskipun pendedahan kendiri diumpamakan sebagai batu bata yang disusun untuk membina tembok persahabatan. Anda perlu beringat bahawa, sekali anda menyampaikan maklumat diri terhadap orang lain, maklumat tersebut mungkin akan tersebar. Ini adalah risiko pertama.

Risiko kedua melibatkan penolakan seseorang terhadap anda. Adakalanya mendedahkan diri akan mewujudkan sikap tidak suka orang lain terhadap anda dan keadaan ini cukup melukakan. Ia bergantung kepada tindak balas anda berhadapan secara positif atau sebaliknya.

Pendedahan Kendiri melibatkan amanah

Dengan mengenali seseorang secara peribadi bermaksud anda mempunyai kuasa atau kawalan terhadap individu tersebut. Anad mempunyai kuasa untuk mendedahkannya terhadap orang lain. Tetapi ia melambangkan sikap anda yang tidak beretika, tidak amanah jauh sekali untuk dipercayai atau di anggap sebagai seorang insan.

Menggunakan maklumat peribadi orang lain untuk memanipulasi adalah sikap menyalah gunakan sesuatu. Pakar psikologi British, Michael Argyle, Monica Henderson dan Adrian Furnham telah mengenalpasti salah satu perkara pali tinggi yang diharapkan oleh seorang rakan ialah amanah dalam menjaga rahsia. Apabila anda berkata terhadap diri, “Saya akan menjaga rahsianya.” Lakukannya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: