Semangat Arwah

Senja semakin menghampiri. Abang Tam mencadangkan kami tiba ke kampus sebelum jam 6. Sahabat yang baru kehilangan ayahnya mengiringi kami sehingga ke kenderaan. Kami bersalaman sambil ucapan terima kasih tidak berhenti dari mulutnya.

Bahunya disentuh, tangan kanan bersalaman, “Jadikan pemergian ayah kamu sebagai semangat untuk kamu terus hidup,” ketika itu wajah arwah ayah timbul di mindaku, wajahnya yang bersungguh-sungguh menghantarku ke universiti lima tahun lalu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: