Mencari guru cinta.

Mencari guru cinta.

Golongan falsafah dan bahasa melontarkan persoalan bagaimana cinta dikenali dan bagaimana untuk memahaminya. Seorang pemikir bernama Plato cuba mendefinisikan maksud cinta.

Cinta dilihat sebagai salah satu aktiviti otak. Cinta membawa nilai-nilai yang tinggi dari dalam manusia secara berterusan tanpa paksaan. Tanpa cinta manusia tidak akan berkembang, tidak ada kehebatan akan muncul dalam diri.

Menurut Plato, cinta hanya dapat dipelajari dari sebahagian manusia sahaja. Manusia yang tidak pernah mengalaminya, tidak akan mampu mencurahkan maksud dan pengertian cinta kepada orang lain.

Dengan berkata cinta tidak boleh dikaji berbeza maksudnya dengan mengatakan mengkaji cinta satu perkara yang terlarang. Dalam bercinta, akan ada kelakuan yang wujud bersamanya. Dalam memahami pengertian cinta, perlu ada satu proses didikan yang khusus untuk melaluinya.

Socrates mengatakan dalam Symposium, nilai sebenar setiap perkara adalah sesuatu yang di luar intelektual manusia. Hanya sebahagian sahaja tafsiran cinta dapat dikenalpasti sama ada dari sudut bahasa atau pemerhatian. Maka cinta, dari sudut falsafahnya hanya dapat difahami apabila berlaku bersama perbuatan manusia.

Memahami Bahasa Cinta Lelaki boleh didapati di semua kedai buku utama Malaysia, MPH, Borders, Kinokuniya dan boleh dipesan secara online melalui http://www.bookcafe.com.my

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: