Pendakwah: sensitif dengan keadaan, bersedia dengan perubahan.

Belajar di sebuah sekolah yang melibatkan semua kaum dan agama selama 13 tahun, kemudian bergerak memasuki sebuah universiti islam dengan suasana dan pengamalan hidup islami memberikan penulis dua corak kehidupan sosial berbeza.

Kedua-dua tahap kehidupan yang berlainan dari kehidupan sebagai pelajar sekolah yang majoriti bukan Melayu dan bukan beragama Islam menjadi sumber pengalaman yang menarik dan membina pengalaman hidup.

Melangkah kaki ke sebuah universiti yang menghimpunkan para pelajar sekolah-sekolah agama seluruh Malaysia yang membawa minda tersendiri, dipertembung dengan aliran sekolah harian, ia menjadi kejutan yang lama kelaman menjadi kebiasaan.

Dari artikel Muslimat dakwah… Senyumlah (September 2006) sehinggalah respon melalui surat pembaca Muslimat Dakwah yang Tersenyum (November 2006), kedua-duanya memberi perspektif bersifat pelbagai yang membuat para pembaca dapat menyemak kembali metodologi dakwah dan selaras dengan pendekatan kontemporari yang tidak lari dari Quran dan Sunnah.

Dalam kedua-dua tulisan yang disiarkan sebelum ini, penulis ingin berkongsi beberapa pandangan peribadi terhadap isu dakwah Muslimat dan perkara-perkara yang perlu diperhalusi dalam dunia dakwah.

Semak kembali persepsi negatif terhadap golongan pendakwah

Persepsi timbul dalam beberapa keadaan. Pertama, persepsi kesan dari daripada kepercayaan awal terhadap sesuatu perkara. Kepercayaan awal ini akhirnya terbentuk menjadi sesuatu yang dipercayai benar dan betul oleh orang awam. Kedua, persepsi kesan dari kelompok sasaran yang konsisten dengan sikap dan perbuatan yang menjadikan orang awam percaya ia sebagai benar.

Ketiga, persepsi kesan daripada ketidak fahaman serta sikap tidak terbuka dengan keadaan baru. Persepsi pula dijadikan tembok untuk menghalang orang lain dan diri sendiri daripada melihat ia dari sudut sebenar.

Keempat, persepsi juga timbul dek pengamalan individu yang dianggap mewakili kelompok keseluruhan. Isu muslimat dakwah yang dianggap tidak mesra baik dari segi senyuman dan santun budinya jatuh dalam salah satu keadaan ini.

Malah penulis juga pernah terperangkap dalam salah satu persepsi ini. Kurang budaya senyum dan memberi salam di kalangan muslimat bertudung labuh kepada mereka yang bekerja membersihkan universiti dan layak dipanggil makcik dan nenek berlaku berkali-kali di hadapan mata. Dari satu tahun ke satu tahun pengajian ia berulang-ulang.

Lebih jauh lagi, senyuman dan salam itu sudah menjadi pemberian berkasta, hanya apabila mereka bertemu di kalangan kelompok mereka. Kesannya, ia memberi perangkap persepsi negatif penulis terhadap mereka.

Pendakwah sentiasa dilihat sempurna di mata awam

Walau apa pun, muslimat dakwah yang konsisten dengan usaha menyemarakan cara hidup islam tidak perlu terkejut dengan persepsi seperti ini. Ia tetap berlaku kerana kelompok dakwah muslimat bagi mereka yang melihat merasakan ada nilai kesempurnaan di mata orang lain.

Bagi mereka kesempurnan ini tidak patut dicalari dengan kesilapan. Ini secara langsung menidakkan sebarang alasan terhadap kekurangan ini. Bagi orang awam, muslimat dakwah tidak berbuat silap, dan kesilapan itu kelihatan besar bagi mereka. Inilah punca apabila satu kealpaan kecil diperbesarkan dan mejadi isu besar seperti mana disentuh dalam artikel sebelum ini.

Pertembungan cara hidup dan pemikiran antara golongan berlatar belakang sekolah agama dan sekolah harian kerajaan adalah pertembungan yang mewujudkan pro dan kontra dalam suasananya. Timbul keadaan seolah-olah satu kelompok kelihatan seperti mulia dan satu kelompok lagi merasakan diri mereka jahat dan berdosa di mata orang lain.

Bimbingan NGO-NGO Islam memimpin muslimat dakwah.

Muslimat-muslimat dakwah dengan bimbingan badan-badan dakwah yang bergerak aktif mentarbiah masyarakat akan banyak membantu untuk memberi metodologi pendekatan dakwah yang lembut dan halus sehingga menjalar terus ke hati mereka. Jurang si mulia dan si berdosa yang berlegar dalam masyarakat menjadi penghalang kepada pentarbiahan masyarakat.

Ilmu manusiawi yakni kemahiran komunikasi interpersonal, pendekatan mewujudkan budaya satu keluarga, komunikasi budaya adalah ilmu-ilmu yang perlu digandingkan bersama-sama dalam membawa risalah Islam. Ilmu-ilmu ini sudah menjadi kemestiaan perlu dipelajari untuk mengurangkan jurang ini.

Metodologi dakwah perlu disemak dari masa ke semasa.

Dari masa ke semasa, penilaian dan semakan metodologi dakwah perlu dibuat agar ia dapat diserap dalam perubahan budaya dan pemikiran orang awam hari ini. Di Afrika misalnya, Pusat Dakwah Islam Antarabangsa (IPCI) di Durban secara aktif menganjurkan kelas kewartawanan mingguan dalam usaha mendedahkan para pendakwah kemahiran penulisan berita pelbagai kategori, dari jenayah sehinggalah berbentuk politik, kekeluargaan dan isu semasa agar ia dapat digunakan sebagai medium dakwah. Boleh jadi akhbar menjadi benda yang sangat berpengaruh di sana sehinggakan pendakwahnya juga diadun minda menjadi seorang wartawan.

NGO-NGO Islam di Malaysia dalam pengamatan penulis turut menekankan kepada keperluan dakwah semasa. Kerana itu, dalam apa program dakwah baik berbentuk seminar, ceramah dan bengkel, post mortem sangat penting untuk melihat sama ada ia mencapai sasaran, mengenalpasti kelemahan dan peluang dari apa yang dianjurkan.

Prasangka adalah tembok yang perlu diruntuhkan.

Timbalan Presiden Kelab Maaruf, Mardiana Mat Ishak menekankan betapa pentingnya meruntuhkan tembok prasangka agar hidayah masuk ke hati setiap manusia. Prasangka dalam contoh Mardiana menekan kepada penolakan kelompok yang diajak mengikuti kuliah-kuliah agama.

Apabila seorang yang didakwah berkata program sebegitu untuk mereka yang bertudung labuh dan seumpamanya, maka apa yang perlu dilihat oleh muslimat dakwah mencari sebab timbulnya prasangka tersebut dan mengenalpasti karakteristik yang timbul dalam kenyataan sedemikian.

Pendakwah juga harus mengawal diri dari bersikap prasangka dengan menjangka awal-awal lagi mereka tidak akan datang ke program sedemikian kerana sudah ada kepercayaan dalam diri mereka bahawa usia muda belum puas berhibur dan seumpamanya.

Tanpa mengenali mereka secara individu, kita mungkin telah melakukan penganiayaan dengan prasangka terhadap golongan ini. Inilah fanomena si mulia yang sangat berbahaya jika terus menerus melekat di minda.

Bersedia menerima teguran bila-bila masa

Sikap bersedia menerima teguran dalam usaha dakwah adalah satu proses pembaikan dan mencapai ke tahap untuk menyempurnakan. Pujian boleh memberikan semangat, teguran terhadap usaha dakwah adalah satu pemantapan terhadap proses sedia ada.

Hatta dalam dunia akademik sekalipun, kritikan terhadap kajian dari seorang ahli akademik dari ahli akademik lain menjadi satu proses menguatkan apa yang diketengahkan. Dalam dunia sastera, kritikan adalah elemen yang penting untuk meninggikan nilai dan kehalusan dalam pengkaryaan. Perkara yang sama juga berlaku dalam proses dakwah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: