Hutang Orang Aku Yang Kejar

Hendak mengutip hutang memang susah. Kalau berhutang pun susah juga. Tapi dalam bisnes hutanglah penggerak untuk menambah modal. Dalam bidang perkhidmatan, hutang juga memainkan peranan untuk mendapatkan pakarnya terlebih dahulu untuk membuat kerja. Adakalanya gaji juga kelihatan seperti hutang. Kita dibayar selepas 30 hari bekerja. Dipinjamkan kudrat kita, dibayar kemudian. Mungkin definisiku salah.

Aku cukup susah hati dengan sikap orang yang berhutang dan terlupa dan melupakan atau tidak ada inisiatif membayar hutang. Semuanya menjadi percaturan kredibilitiku di mata orang lain.

Dahulu aku pernah membantu seorang sahabat yang memerlukan benar seorang jurukamera video untuk rakaman bagi projek majlis perbandaran. Petangnya pula majikan kepada sahabat ini pula meminta jurukamera yang sama membuat rakaman bagi promosi kopi ubat.
Maka aku pun meminta sahabatku dari Indonesia yang juga koresponden televisyen di Indonesia membuat rakaman.

Janji pertama sahabat ini, “Saya akan bayar hari Khamis. (seminggu selepas program)”
Janji kedua selepas gagal memenuhi janji pertama, “Majlis perbandaran belum keluarkan duit lagi. Nanti kalau sudah keluar saya beritahu.”

Selepas beberapa bulan (baca beberapa bulan, bukan hari selepas aku menghantar sms balasanya, “Minggu hadapan saya beri.”

Aku geram dengan sahabat ini, ilmunya tinggi tapi etikanya dalam menjaga amanah cukup buat aku angin satu badan, “Cek belum tunai. Tiga hari lagi.”

Selepas tiga hari aku menghantar sms, “Dengan nama Allah, Tuan …., saudara A bin B minta pembayaran program majlis perbandaran BEBERAPA bulan lalu, ini nombor akaun saya bernombor ….. Semoga Allah mempermudahkan urusan tuan. Terima kasih”
Maka dimasukkan SEPARUH (baca separuh selepas beberapa bulan) dari wang tersebut dan berjanji separuh lagi akan dibayar pada pertengahan bulan ini.

Lusa 15 Disember aku akan tunggu sama ada janji sahabat berumur 30 tahun ini akan dipenuhi atau tidak.

Sahabatnya seorang lagi yang merupakan majikanya ini lebih membuat aku marah. SMS demi SMS dihantar tidak ada respon. Pernah sekali dibalasnya, “Yakah, OK!” kemudian senyap. Agaknya SMS bermula dengan nama Allah pun tak digeruninya.

Kenapa aku marah sehingga terpaksa bercerita di sini?

1. Mereka berdua memperjudikan kredibilitiku di hadapan sahabatku dari Indonesia.
2. Mereka ini bekas pelajar di universiti yang sama, sebagai senior inikah sikap yang ditonjolkan kepadaku. Lebih teruk lagi, para pensyarah disini ada waktunya bertanya khabar mereka dariku.
3. Mereka ini tidak menghormati kepayahan dan kesusahan orang lain.
4. Mereka ini mengkhianati peraturan asas dalam perjanjian.
5. Sikap mereka merendah-rendahkan orang yang lebih muda darinya.
6. Apa kata sahabat dari Indonesia ini dengan teman-teman medianya? Tambahan lagi yang berhutang itu orang media dari Malaysia.
7. Orang-orang begini mempunyai skil dan ilmu yang sangat tinggi dalam bidang mereka. Aku berterima kasih
atas ilmu yang dikongsikan, tetapi tolonglah jangan memperjudikan nasib orang lain dengan sikap sebegini.
8. Mereka ini suka bercerita tentang perancangan berteraskan agama.

Ada yang mencadangkan aku beritahu nama mereka dengan rakan-rakan NGOku dan media kerana kedua-duanya ada kaitkan sangat rapat dengan entiti-entiti ini. Nanti dahulu. Seorang mungkin terlepas, seorang lagi aku cari sampai dapat. Selagi saya memanggil majikan ini tuan, beliau mendapat rasa hormat dari saya. Jangan sampai bertukar gelaran.

Malaysia bukan besar. Malaysia bukan besar

Nota: Bagaimana Dr HM Tuah Iskandar, motivator negara mengutip hutang klien-klien? Dengan memaparkan nama klien, program dan tarikh program di laman web beliau.

1 Komen »

  1. Puan Ainon Mohd. said

    Hmmm….. bunyi cerita saudara ini macam sudah biasa saya dengar!

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: