Juara yang tewas

JUARA YANG TEWAS

Maaf,
Ungkapan dari jiwa yang lemah,
setelah merosakan hati tulusmu.
Potret mesra kita,
tidak henti-henti memarahiku.

Maaf,
lidah ini tidak tahu kelembutan
sehingga ia memotong halus hati
sehingga keping-kepingnya tidak tercantum lagi.
Pastinya bisanya tidak tertanggung lagi.

Maaf,
aku malu dengan istilah peluang,
lalu kutinggalkan harapan di hadapan pintu rumahmu
dengan balutan kesal tanpa penghujung

Maaf,
Hari ini aku hadir bukan dengan kegagahan Adam,
setiap anggota longlai sudah hilang kekuatan
dek kesilapan yang menjadi permainan,
pemenangnya menjadi manusia kalah dalam perhubungan.

Maaf,
Maaf,
Maaf,

Aku tidak mahu membuang dadu di papan mainan ini lagi.

ZAMRI MOHAMAD
22 Januari 2007
4.00 pagi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: