Saya ingin buat semua sekaligus!

Salah satu sangkaan yang saya perlu perbetulkan ialah ada sebahagian yang membuat andaian permulaan saya menjadi penulis bebas dalam akhbar, majalah, online, buku serentak sejak awal-awal lagi.

Tidak.

Saya menjadi penulis bebas dalam akhbar, majalah, online, buku serentak bermula pada akhir tahun 2005.

Ceritanya mudah.

Pada tahun 1997 saya menulis di akhbar dalam ruangan Pelajar Menulis ketika di Sekolah Tinggi Melaka. Ia berlaku sekali sahaja. Itupun kerana tercabar dengan puisi dan rencana kiriman sahabat pena dan abang saya yang tersiar di akhbar.

Penolakan demi penolakan membuat saya berjauh hati dengan penulisan dan tidak mahu menulis. Bayangkan majalah sekolah pun menolak hasil kerja saya. Alasannya, terlalu panjang. Orang muda boleh jadi sangat kecewa apabila melalui suasana negatif berkali-kali.

Kemudian pada 7 Oktober 2002 , saya mula menulis dalam ruangan surat pembaca bermula dengan isu Jerry Falwell melabelkan nabi Muhammad sebagai pengganas dan al Quran sebagai teks keganasan.

Dari situ saya membiasakan diri menulis mengikut isu yang saya yakin boleh diketengahkan melalui ruangan surat pembaca dan pendapat. Saya mengulang-ulang pendekatan ini selama setahun.

Ketika itu saya faham, menulis bukan untuk berseronok sahaja, ada tanggungjawab sosial dan agama yang perlu kita penuhi. Jika kita ada sebab yang kuat untuk menulis, itu yang akan menjadi kekuatan menolak kita berhadapan dengan halangan.

Apabila akhbar Utusan Malaysia membuka peluang untuk berkarya dalam bentuk rencana bagi ruangan Bicara Agama pimpinan Puan Zuarida Mohyin barulah saya bergerak ke penulisan rencana dan berita rencana. Ia berlaku setahun selepas itu pada 23 Januari 2003.

Pada tahun 2002 itu juga saya mencuba-cuba mempelajari penghasilan laman web dengan menggunakan Geocities, AOL dan pada tahun 2003 saya belajar menggunakan Frontpage. Sepanjangtahun tersebut saya menghasilkan beberapa laman web peribadi. Hanya pada bulan Julai tahun 2005 saya belajar menggunakan blog. Kini bertukar kepada weblog. Saya tidak menekankan kepada kecanggihan, tumpuan saya kepada isi kandungan yang boleh dimanfaatkan. Penggunaan video bermula pada tahun 2005. Saya mula mempelajarinya ketika bekerja di Ansar Channel. Bermain-main dengan server VidiLife dan kini YouTube.

Pada Ogos 2003 , saya mula berkarya di majalah terbitan Karangkraf. Ia bermula di majalah I dengan artikel bertajuk Membendung Gejala Murtad. Kemudian saya berkarya di beberapa majalah lain antaranya,

Majalah I

Ogos 2003 Membendung gejala murtad.
Ogos 2003 Penyembelihan Islam dan penemuan saintifik.
September 2003 Hijab Mengangkat Status wanita.
Mei 2004 Kekarutan di sebalik Valentine 14.
September 2004 Dialog Antara Agama : Melihat Sains dari kacamata penganutnya.
April 2006 Menjawab Penghinaan Media Barat
Mei 2006 Pengurusan Blog Gaya Muslim

Majalah Minda

Julai 2004 Semasa: Jangan sampai hilang penuturnya.
Ogos 2004 Semasa: Hak asasi manusia menjamin kesejahteraan hidup.
Oktober 2004 Antara nilai pemikiran dengan perjuangan.
September 2004 Penjajahan Barat: Satu agenda kuasai minda Islam.
November 2004 Dialog jadi medium bentuk fikiran antarabangsa

Majalah Dewan Siswa

November 2004 -Disember 2006
Siri Personaliti Pelajar Komunikasi Interpersonal

Majalah Dewan Ekonomi

2005 Menghargai Orang Kurang Upaya
2005 Isu Makanan Halal

Tahun 2004 sehingga tahun 2005 saya mendedahkan diri dalam penulisan majalah. Pada penghujung tahun 2005, saya menerima satu pesanan ringkas (SMS) dari seorang rakan tentang kursus penulisan anjuran PTS bimbingan Puan Ainon Mohd.

Bermula dari situlah menjadi catatan pengalaman menjadi penulis buku bermula dengan tiga buah buku pertama dihasilkan pada akhir tahun 2005 dan diterbitkan pada tahun 2006 iaitu

Memahami Bahasa Cinta Lelaki
77 Tip Melembutkan Hati Lelaki
Cari Duit Cara Mudah Sebagai Penulis Bebas

Kenapa saya perlu bercerita tentang kisah ini.

Semalam saya berbual dengan seorang mentee, pada usia awal 20an beliau hendak membuat semuanya sekaligus secara serentak. Semuanya dalam tempoh kurang setahun.

Nasihat saya, fokus kerja secara berperingkat. Dalam setahun hendak membuat semua kerja akan membuat kita kecewa. Pertama kecewa kerana tidak banyak yang dapat kita kuasai, kecewa apabila penolakan berganda yang datang sekaligus, kecewa apabila kualiti kerja semakin menurun. Cuba kuasai satu demi satu dan rasai kejayaan-kejayaan kecil sebelum pergi kepada kejayaan besar.

Beliau hairan kenapa saya boleh buat semua perkara termasuklah menghasilkan buletin kolej ketika itu. Saya ingin katakan, ia tidak datang sekaligus. Ia adalah pengalaman-pengalaman kecil yang menjadi anak-anak tangga. Lama-kelamaan ia menjadi tabiat dan kebiasaan. Ia masih belum cukup lagi dan banyak yang perlu saya perbaiki.

Mulakan dari mana sahaja. Jika hendak bermula menjadi penulis buku. Silakan! Hadiri kursus, beli, baca dan miliki buku yang berkaitan bidang hendak diceburi. Fokus dalam bidang apa yang ingin diceburi dan bekerja secara berstrategi. Sabar dan tenang juga sangat penting.

Fokus
Rancang kerja
Kerja secara berperingkat
Cari sebab kenapa saya menulis
Sabar
Tenang
Jangan tergopoh-gopoh

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: